Penghibur Hati

Yeaaayyy liburan!!!

Alhamdulillah, selesai project, selesai juga UAS. Jadi, bisa pulkam segera 😀

Buru-buru pesen tiket kereta karna ogah naik bus lagi setelah pengalaman buruk tempo hari. Alhamdulillah dapet & trimakasi banyak buat kantor atas flextime nya. BTW, aku lupa ngajuin cuti secara formal, Ya Alloh maafin 😦

Euphoria libur ini menjalar sampe ubun-ubun rasanya. Lebay memang, tapi biarlah karna memang itu yang aku rasa. Berjumpa mama, papa, kaka, adik, dan tiga keponakan yang tingkah dan celotehannya bikin kangennnnn. Tak lupa kusiapkan bekal liburan, seperti buku bacaan dan seperangkat alat digital, serta film anak-anak buat tontonan kalo bocah-bocah main di rumah kakek neneknya. Trims Bang Dwi udah kasih beberapa list film anak-anak *padahal aku minta buat aku, tapi dikasihnya pelm anak-anak

-_____-

Liburan itu bukan untuk melarikan diri dari tanggungjawab. Bahkan pura-pura terlupa bahwa kewajiban masi banyak. Ia nya hanya penghibur hati saja. Karna kalo kata Sayyidina Ali,

“Hiburlah hatimu. Siramlah ia dengan percik-percik hikmah. Seperti hal nya fisik, hati juga merasakan letih”.

Programmer juga kan punya hati—yak drama dimulai—. Apalagi setelah berbagai masalah yang sempat mencengkeram otak. Bukan masalah si sebenernya, cuma sedikit rintangan saja yang asik buat dilalui (hihi padahal masi suka tersedu sendiri). Aku dikasi rintangan dikit aja udah ngerasa orang paling letih di dunia. Padahal masi bisa tidur nyenyak, bahkan tidur di meja kantor, meja belajar, di angkot, di KRL, dan di mana pun >_<. Beda banget sama yang dirasakan oleh Imam An-Nawawi, katanya begini, “Saat aku telah menulis dan membaca, di atas buku-buku kuletakkan kepala. Dan saat pipiku menyentuh sampulnya, hatiku tersengat, kewajibanku masih berjebah. Bagaimana mungkin aku bisa beristirahat?” *jleb!

Iya, liburan ini hanya sekedar sebagai penghibur hati, tak perlu banyak, yang penting efektif. Dan berkumpul, bercanda, masak dan makan bersama, serta berbincang dengan keluarga adalah cara yang efektif menurutku. Biasanya kalo liburan tetep aja sempetin janji sana sini buat siaturahim sama temen, tapi liburan kali ini emang sengaja khusus buat keluarga saja. Karna momen nya udah jarang banget buatku, jadi rasanya kok mengena di hati ya. Hmm. *mellow

Gak kerasa banget udah hari ke5 ada di kampung halaman (skip sehari liburan di bandung). Sore ini udah kudu balik lagi ke kota perjuangan. Semoga liburan kali ini bener-bener memberi hikmah yang besar sehingga hati ini benar-benar terhibur sesuai yang didefinisikan Sayyidina Ali. Lagi galau, tiba-tiba tadi pagi di TV ada yang baca sebuah ayat Qur’an surat Ali Imran:159, “…Fa idzaa ‘azamta fatawakkal ‘alallaah, innallaaha yuhibbul mutawakkiliin”, artinya: “Kemudian apabila telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Alloh. Sungguh, Alloh mencintai orang-orang yang bertawakkal”. Rasanya tidak mungkin mengingkari tekadku sendiri. Aku juga yakin, dalam setiap kemudahanku selalu ada doa keluarga yang menghantarkannya. Akhirul kalam, Bismillah…

 

Cirebon, 28 Desember 2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s